Senin, 31 Agustus 2015

otak dan hati

Dejavu
dulu kesalahan ini pernah terjadi
lebih memilih menuruti hati yang kini jadi debu
kini biarlah otak yang menuntun kemana kaki ini melangkah
dengan begitu takkan lagi ada hati yang kelak kan terluka

2/16