Kamis, 01 September 2016

my first love, patner, and enemy.

who is that ?
Dionisius Padrawana Setya Purnama, 17 November 1997.
Ya, dia saudara kandungku satusatunya. Kita beda 2 tahun, 2 hari dan 2 jam.
Dia lebih cerdas, lebih nakal, lebih brutal, lebih dewasa, dan lebih tanggung jawab.
Karena faktor ditinggal mama kerja dan jarak usia kita yang relatif dekat, sering banget berantem.
Tentang segalanya bisa dibuat berantem, bahkan untuk masalah sepeleh remote tv, makan, minum.
Berantem yang paling aku ingat itu waktu ulang tahun mama, nyesel banget sumpah.
mama pulang kantor selalu malam, terus kita mandi selalu diatas jam 5 yang pastinya buat papa marah. dan waktu sd aku sama dia sering banget mandi bareng dan masuk ke bak kamar mandinya. dan pas mama dateng dan mau mandi kita lupa keluarin air dari baknya, dan itu airnya kotor banget. terus akhirnya mama marah deh...
Tambah gede bukannya tambah akur, malah banyak banget hal yang dibuat berantem.
Tapi lucunya sekarang itu kalo dia bikin bete dan dia ngeselin itu aku jadi suka ketawa-ketawa sendiri kenapa hal gak penting ajah dibuat berantem.
Setiap aku cerita tentang dia ke temen-temenku, pasti mereka akhir-akhirnya bilang kok bisa aku sama dia sedeket itu. mungkin karena sependeritaan, sampai SMA uang jajan 50K / minggu.
Sampai dia SMP selera musik kita sama, tapi sekerang dia sudah punya selera sendiri.
Dari dulu baju aku sering dipakai sama dia, dan untungnya aku lebih sering pakai t-shirt indie clothing gitu.
Sebenarnya mungkin dia sekarang yang jadi sosok seorang kakak
Dia selalu ngingetin aku kuliah yang bener biar tetap beasiswa. Ingetin untuk temenan sama siapa saja dan jangan terlalu eksklusif. Ingetin gimana susahnya mama papa biayain hidup kita. 
Dia diterima di PTN di Malang. Meskipun D3 tapi aku tetep bangga, dia masuk tanpa test.
Kadang aku malu sama dia karena pertemanan dia yang selalu baik-baik saja
Teman-teman dia yang selalu support satu sama lain.

iloveyoubutihateyoutoo.





Tidak ada komentar:

Posting Komentar